Mengatasi Sakit Maag Sampai Tuntas


Teman-teman, mungkin tak asing lagi sama masalah gangguan pencernaan, seperti asam lambung dan maag. Mungkin dari teman-teman ada yang pernah mengalaminya, ya? Saya sendiri mengenal maag sudah lama, karena Mamah saya sakit maag dan memang saya dan keluarga pencinta makanan pedas dan mie, apapun makanannya harus pedas, kalau tidak pedas pasti rasanya hambar dan nafsu makan berkurang. 




Mungkin sakit maag yang diderita Mamah karena pola makan yang tidak teratur, bayangin dulu saat Mamah nganter adik saya sekolah, biasanya Mamah dan teman-teman se-gengnya suka ngebakso bareng, padahal belum sarapan, makan bakso pake cuka dan sambal, jadi deh percampuran pedas dan asam menjadi satu. Pastinya perut mulai panas dan tidak enak, apalagi kalau sampai telat makan. Ampun deh! 

Gejala sakit maag sendiri biasanya kalau telat makan, perut melilit dan sakit, kalau pas sakit sih, pastinya bakalan kapok makan pedas dan asam. Sangat mengganggu aktifitas. Tapi mau bagaimana lagi Mamah cuek bebek sama si maag itu.

Hingga suatu hari, saya dan Mamah mendengar tetangga satu komplek yang muntah darah dan harus makan bubur saring karena dinyatakan menderita maag KRONIS! 

Teman : Eeh, Bu Risma sakit maag kronis loh, sampe muntah darah! 
Saya & Mamah : Hah?? *Kami melongo, lebih tepatnya sih TAKUT! 

Maag sendiri penyebabnya adalah bakteri H. Pylori dan asam lambung tinggi, awalnya memang tidak menimbulkan gejala yang signifikan, namun lama-lama kalau dibiarkan begitu saja, bisa berakibat fatal, untuk itulah kesadaran pola hidup sehat sangat dianjurkan, terutama untuk orang-orang yang sibuk hingga pola makan tidak teratur, atau stress dengan setumpuk pekerjaan. 

Omigot! Akhirnya Mamah takutlah hingga akhirnya memutuskan untuk taubat dan mulai kembali ke jalan yang benar beranjak hidup sehat, apalagi sebentar lagi Ramadhan, pastinya maag menjadi masalah besar nih. Karena beberapa teman saya yang sakit maag itu tidak kuat menjalankan puasa, pastinya rugi banget ya, puasa di bulan Ramadhan kan wajib. Dan, Mamah ingin puasanya sebulan penuh. 

Berikut beberapa tips sehat terhindar dari sakit maag 


  • Kurangilah mengkonsumsi makanan pedas dan asam, hindari kopi dan minuman bersoda. 
  • Perbanyak konsumsi air putih, sayuran hijau dan buah-buahan. 
  • Istirahat yang cukup, jangan banyak begadang dan jangan terlalu capek pikiran maupun fisik. 
  • Olah raga ringan secara teratur, bisa jogging atau jalan santai. 
  • Hindari makan yang banyak sekaligus, baiknya sedikit tapi rutin, jangan biarkan perut keroncongan. Makanlah dengan porsi yang sedikit, namun sering. 
  • Untuk pengobatan, baiknya pilihlah jamu tradisional yang tepat dan aman. Salah satunya adalah kunyit, karena saya sering menggunakan kunyit untuk mengobati luka loh.
Oh iya Mamah itu paling susah kalau disuruh minum obat, takut efek sampingnya, makanya Mamah lebih suka membuat jamu tradisional dari kunyit, katanya baik untuk pencernaan, tapi rempong banget. Alamaak bikin tangan kuning dan ribet. 

Untuk itu, saya tertarik dengan obat tradisional, akhirnya saya mencoba browsing, apa saja sih bahan-bahan alami yang bisa mengobati sakit maag. Ternyata saya menemukan Cengkeh, kacang hijau, lengkuas, jamur kuping dan kunyit yang dipercaya bisa mengatasi maag. Kenapa? 

Kunyit mengandung antioksidan, anti jamur dan anti bakteri. Kunyit dapat mematikan bakteri helicobacter pylori yang merupakan salah satu penyebab utama sakit maag dan kunyit juga mampu menurunkan asam lambung, kunyit juga sudah banyak digunakan sebagai obat tradisonal secara turun temurun.

Sementara, Lengkuas sangat baik untuk pencernaan, sebagai anti jamur menghilangkan kembung yang disebabkan oleh asam lambung yang berlebih, Kacang hijau sendiri juga dapat menenangkan rasa nyaman di perut dikarenakan oleh kembung maupun gangguan pencernaan. Kalau, Jamur Kuping sendiri mampu menyerap zat racun dan mengikat kotoran dalam perut sehingga proses pencernaan bekerja maksimal dan mampu menyehatkan perut. Dan, cengkeh sangat baik untuk mengatasi rasa mual dan muntah, juga mengobati rasa sakit di ulu hati, cengkeh berfungsi sebagai anti mikroba, anti jamur dan anti virus, semua bahan-bahan tersebut merupakan perpaduan yang aman untuk mengobati sakit maag. 

Namun saat ini, kita tak perlu repot lagi membuat racikan dari bahan-bahan tersebut. Alhamdullilah, sekarang ada Maggo yang terbuat dari 100 % bahan alami berdasarkan resep keluarga sejak 1957 dan diproduksi secara komersil sejak 2013. Karena itu Maggo aman dan tidak menimbulkan efek samping, karena tanpa bahan kimia dan komposisinya sangat tepat, jadi bisa mengatasi sakit maag sampai tuntas.


Maggo, Obat Maag Tradisional

Untuk penyembuhan sakit maag sampai tuntas diperlukan setidaknya 12 hari (2 dus) untuk mengkonsumsi secara rutin, perlu digaris bawahi bahwa Maggo bukan obat maag instan yang di minum saat maag kambuh, melainkan obat maag tradisional yang harus di konsumsi secara rutin, baru bisa merasakan perubahan positif sekitar 3 harian setelah mengkonsumsinya. 




Cara minumnya sangat praktis, biasanya Mamah minum di pagi hari saat perut dalam keadaan kosong, tuang sebotol Maggo kemudian seduh dengan air mendidih sebanyak 150-200 cc, tunggu hingga hangat-hangat kuku, kemudian aduk dan minum hingga abis. Nah, teman-teman bisa mendapatkan produk Maggo langsung di Web Maggo

Setiap orang pastinya memiliki tingkat respon tubuh masing-masing saat mengkonsumsi obat tradisional, yang paling penting harus diimbangi dengan pola hidup sehat. Oh iya, obat tradisional lebih mudah diterima oleh tubuh. Semoga share pengalaman saya bermanfaat, dan saat ini kita bisa dengan tenang menjalani ibadah puasa tanpa khawatir sakit maag kambuh. Bye...bye maag.

Komentar

  1. Balasan
    1. Iya Kang, khusus untuk yang sakit maag nih

      Hapus
  2. stock nih buat pertolongan pertama untuk lambung yang gak beres. thanks infonya ya tya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama Mbak Na, baiknya minumnya jangan saat pas sakitnya kambuh, tapi ini minumnya rutin selama 6 atau 12 hari, baru efeknya terasa hihi

      Hapus
  3. Icikiwir, keyen banget nih artikel. Bermanfaat!

    BalasHapus
  4. wah aku nih penderita maag hiiks bisa dicoba ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya Mbak, minumnya harus rutin sekitar 6 sampai 12 harian, biasanya mulai ada bedanya itu sekitaran 3 hari udah kerasa enakan

      Hapus
  5. Tiaaaa besok ketemu bagi satu yaaaa.... Mbakku magh an orgny

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tar cek dulu ya Mbak, kalau Maag awal bisa sekitar 6 botolan, kan minumnya harus rutin

      Hapus
  6. wah praktis nih, boleh dicoba

    BalasHapus
  7. Balasan
    1. Selama mencoba 6 hari sih nggak ada efek samping apa-apa, karena terbuat dari bahan alami

      Hapus
  8. rekomended bgt buat ibuku.. thanks Mba Ty

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya teh Lina, ini juga yang minum Mamahku

      Hapus
  9. wah, nice infohnya mba Tia, berguna banget

    BalasHapus

Posting Komentar