Bicara Seblak dan tentang kenangan didalamnya Bareng Asus ZenFone



Bandung memang terkenal memiliki tempat wisata yang menarik, orang-orang yang kreatif dan tak lupa sebagai surganya para pencinta kuliner. Berbagai jenis kuliner yang menggoda tersaji disetiap sudut kota kembang ini. Seperti beberapa waktu lalu saya menyempatkan diri untuk singgah di kota tersebut. Walau bukan yang pertama kali, tapi Bandung memang punya kenangan tersendiri.

Spot Cantik di Bandung


Bandung menjadi destinasi wisata yang wajib dikunjungi, memiliki banyak wisata alam yang mempesona. Jadi tak salah jika teman-teman ingin liburan bisa langsung menyambangi Bandung, selain bisa wisata alam, wisata belanja, Bandung juga terkenal akan kekayaan wisata kuliner yang tak pernah mati.

Seblak dan kenangan didalamnya

Membincangkan kuliner pasti tak pernah usai, karena setiap orang punya kuliner favorit atau setidaknya punya kenangan yang tak terlupakan. Iya, seblak yang beberapa waktu lalu sempat nge-hits dan menjadi salah satu kuliner favorit saat teman-teman mampir ke Bandung, walau pada akhirnya seblak ini bisa mudah ditemukan di daerah lain, termasuk Bekasi. 

Rasa seblak yang identik dengan aroma kencur yang menggoda, dilengkapi sayur, telur dan mie, bakso merupakan perpaduan yang enak dan pas di lidah, terutama buat teman-teman yang menyukai pedas. Dan, pada akhirnya seblak tak hanya menjadi incaran pencinta kuliner, melainkan menjadi pembuka pintu rezeki bagi orang-orang yang menjatuhkan pilihannya untuk berjualan seblak diberbagai daerah, tentunya agar si seblak bisa dekat dengan pelanggannya.

Seblak memiliki dua varian, seblak kuah dan seblak goreng, selain itu ada seblak sayuran dan seblak mie, pokoknya semuanya sama-sama enak dan wajib dicoba. 




Pastinya seblak menjadi kuliner pilihan, selain harganya yang murah seblak juga memiliki kenangan, kenangan pertama itu ternyata seblak ini, nyaris membuat saya kurus baca langsing.  Berhubung saya menyukai pedas, saat itu saya pesan seblak super pedas. Alhasil perut mules dan langsung mondar mandir ke toilet. Tapi anehnya saya tak pernah kapok sama tuh kuliner, mungkin saya termasuk pencinta pedas. 
                


Saat ini saya menggunakan Asus Zenfone 4 dan Kenangan yang kedua, smartphone Asus ZenFone 4 yang memiliki layar 4 inci ini, pernah tercemplung didalam kuah seblak saat mau motret, pokoknya malu-maluin banget deh. Tapi untungnya si asus itu masih sehat alias hidup tanpa nge-hang atau rusak, padahal sering banget jatuh dan tergores.

Berhubung lagi musim hujan, pas banget menikmati seblak kuah yang hangat dan pedas. Nah, buat teman-teman yang ingin mencicipi seblak kuah, langsung aja buat di rumah, karena semua bahan-bahan seblak ini bisa dengan mudah didapatkan, cara membuatnya juga mudah. 

Memanfaatkan bahan yang ada di kulkas untuk membuat seblak tanpa minyak sayur, yaitu  :

Bahannya itu Telur, sayur sawi hijau dan sawi putih, kerupuk dan untuk bumbu itu kencur, bawang putih, cabe, garam itu sesuai kebutuhan kemudian semua bumbu dihaluskan. Rebus air, terus masukan kerupuk, bumbu, sayuran yang sudah diiris dan telur, terus angkat dan sajikan. 





Nah, pastinya mupeng banget pas liat seblak dihadapan yang menggoda, tapi belum lengkap kalau belum di foto dan smartphone Asus ZenFone ngebantu banget mengabadikan si seblak sebelum dilahap oleh pemiliknya. Karena hasil kameranya kece plus memorinya itu nggak nahan, karena muat banyak foto, pastinya bawaannya pengen jepret terus deh! Apalagi saat ini Asus ngeluarin varian terbaru yaitu Asus Zenfone 3 yang pastinya bikin saya tambah mupeng dan melupakan kamera DSLR. 

Enaknya jepret kuliner pake Asus ZenFone karena ada PixelMaster Camera yang bikin foto kuliner jadi cantik, pas banget deh untuk pemula yang suka motret, pokoknya berasa food fotografer ala-ala deh, duh jadi pengen Asus yang terbaru eehh, maklum saya masih menggunakan Asus ZenFone 4, walau jadul tapi tetap bisa terus exsis dan masih tetep saya gunakan, karena bersejarah dan selalu menjadi sahabat saya saat jalan atau lagi pengen kulineran. Untuk foto kuliner, selain wajib didukung dengan smartphone yang berkualitas, pastinya harus motret pakai hati, biar foto yang dihasilkan jadi terasa lebih hidup.




Artikel ini diikutsertakan pada Blogging Competition Jepret Kuliner Nusantara dengan Smartphone yang diselenggarakan oleh Gandjel Rel.


Dan, selamat hari jadi untuk Gandjel Rel, semoga terus menginspirasi dan menjadi wadah kreatif untuk para blogger.

Komentar

  1. Penasaran dengan kuliner ini :)

    BalasHapus
  2. Di sini (Pemalang) banyak banget yang jualan seblak lho, salah satunya kenalanku. Pernah beberapa kali nyicipin dan kesanku kok mirip kaya cap cay gitu ya konsepnya. Enaknya disantap pas masih hangat-hangat. Jadi penasaran sama seblak di tempat aslinya sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah baru tau kalau di Pemalang juga sudah ada

      Hapus
  3. masakannya simple ya tapi bergizi....

    BalasHapus
  4. Seblak pedes emang bikin kangen untuk nyobain lagi dan lagiiii

    BalasHapus
  5. Halo mb tia salam kenal yaaaa

    Seblak ini makanan favorit tetanggaku mb hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah mbak Mei, keren hafal makanan favorit tetangga euy

      Hapus
  6. Halo mb tia salam kenal yaaaa

    Seblak ini makanan favorit tetanggaku mb hehehe

    BalasHapus
  7. Widih, seblak ... jadi pengen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bandung banyak Kang, eeeh bikin sendiri lebih enak hehe

      Hapus
  8. Aku juga sukaaaa ama seblak :D. Pertamakali penasaran mba, tp kebetulan di jakarta ada seblak yg lg hitz tuh, seblak jeletet. Anjiiis, aku lgs kena maag abis makan itu saking pueedesss nyaa :p. Tp ga kapok jugaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener banget, pedes terus anget makin bikin nagih heehe

      Hapus

Posting Komentar